Your Ad Here



Gedung Ilmu
Orang berilmu adalah bagai sebuah rumah yang dipenuhi
dengan buku-buku dan rak-rak buku. Dia dapat memimpin dirinya untuk
melakukan pekerjaan yang terbaik dengan cara yang terbaik, dengan izinNya. Orang berilmu
yang sentiasa mengajarkan ilmunya kepada orang lain pula adalah bagai sebuah
perpustakaan yang kebaikannya dapat dimanfaatkan oleh dirinya dan para
ilmuan yang mahu memperbaiki diri mereka.








Ke Gedung Ilmu





Seruan para Nabi dan Rasul Sepanjang zaman dari Nabi Adam Alaihis Salam sehingga Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wassalam:

Quluu, "Laa ilaaha illallah"
Katakanlah, "Tiada Tuhan selain Allah"
Say, "No God but Allah"








Formula Menuntut Ilmu
  • Mesti wujudkan minat yang mendalam
  • Belajar dan cari ilmu melalui pembacaan buku
  • Ijtihad (berfikir) dengan mendalam tentang sesuatu yang dipelajari
  • Hormat guru semoga dapat berkat
  • Korban masa dan tenaga
  • Korban wang ringgit

Tip-tip Belajar Cemerlang

Petua kecemerlangan Nur Asyikin dalam NUA:
- Hormat dan berbuat baik kepada ibu-bapa (bila berbuat salah cepat-cepat minta maaf) .... Dan sesungguhnya Allah tidak mensia-siakan pahala orang-orang yang berbuat baik (Ayat Al-Quran).
- Usaha, tekun dan tawakkal formula untuk berjaya

Doa:
1. Doa jangan malas
2. Doa terang hati - Selalu baca surah Al-Insyirah (Alam nashrah)
- Allahumma zidni ilman waal hikni bisslalihin.
- Allahumma nawwir qalbi. Binuri hidayatik. Kama nawartal ardha. Binuri syamsika. Abadan abada.

Sikap:
1. Menyukai kursus dan menyukai pensyarah. Hindarkan daripada membentuk tanggapan negatif terhadap keduanya.
2. Sangka baik terhadap Allah, iaitu Allah memeperkenankan doa, setiap kali kita berdoa.
3. Sentiasa bersikap positif.
- Setelah belajar dan berdoa, pejamkan mata dan banyangkan yang anda sedang menjawab soalan dan dapat menjawab dengan tepat setiap soalan.
- Setiap kali bangun dari tidur, pejamkan mata dan banyangkan yang anda menerima slip peperiksaan dengan tersenyum kerana semua subjek yang anda ambil anda dapat "A".
- Dengan cara ini, insya-Allah, minda anda, enzyme, hormon dan semua sistem fisiologi, biokimia, sikologi anda akan menyediakan diri anda ke arah kecemerlangan. Sebaliknya, jika anda ragu-ragu, sistem yang ada dalam diri anda akan menyeidakan diri anda ke arah kegagalan.

Wallahu aalam

   

<< April 2014 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05
06 07 08 09 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed

My other blogs: Purplemelastoma
Alur Ilmu


Senarai Surah-Surah
dalam Al-Quran


Petik nama surah untuk
membaca makna

1) Al-Faatihah

2) Al-Baqarah

3) A-li'Imraan

4) An-Nisaa'

5) Al-Maaidah

6) Al-An'aam

7) Al-A'raaf

8) Al-Anfaal

9) At-Taubah

10) Yunus

11) Hud

12) Yusuf

13) Ar-Ra'd

14) Ibrahim

15) Al-Hijr

16) Al-Nahl

17) Al-Israa'

18) Al-Kahfi

19) Maryam

20) Taha

21) Al-Anbiyaa'

22) Al-Hajj

23) Al-Mu'minuun

24) An-Nuur

25) Al-Furqaan

26) Asy-Syu'araa'

27) An-Naml

28) Al-Qasas

29) Al-'Ankabuut

30) Ar-Ruum

31) Luqman

32) As-Sajdah

33) Al-Ahzaab

34) Saba'

35) Faatir

36) Yaa Siin

37) As-Saaffaat

38) Saad

39) Az-Zumar

40) Ghaafir

41) Fussilat

42) Asy-Syuura

43) Az-Zukhruf

44) Ad-Dukhaan

45) Al-Jaathiyah

46) Al-Ahqaaf

47) Muhammad

48) Al-Fat-h

49) Al-Hujuraat

50) Qaaf

51) Adz-Dzaariyaat

52) At-Tuur

53) An-Najm

54) Al-Qamar

55) Ar-Rahmaan

56) Al-Waaqi'ah

57) Al-Hadiid

58) Al-Mujaadalah

59) Al-Hasy-r

60) Al-Mumtahanah

61) As-Saff

62) Al-Jumu'ah

63) Al-Munaafiquun

64) At-Taghaabun

65) At-Talaaq

66) At-Tahriim

67) Al-Mulk

68) Al-Qalam

69) Al-Haaqqah

70) Al-Ma'aarij

71) Nuh

72) Al-Jinn

73) Al-Muzzammi

74) Al-Muddaththir

75) Al-Qiaamah

76) Al-Insaan

77) Al-Mursalaat

78) An-Naba'

79) An-Naazi'aat

80) 'Abasa

81) At-Takwiir

82) Al-Infitaar

83) Al-Mutaffifiin

84) Al-Insyiqaaq

85) Al-Buruuj

86) At-Taariq

87) Al-A'laa

88) Al-Ghaasyiya

89) Al-Fajr

90) Al-Balad

91) Asy-Syams

92) Al-Lail

93) Adh-Dhuha

94) Ash-Syar-h

95) At-Tiin

96) Al-'Alaq

97) Al-Qadr

98) Al-Bayyinah

99) Az-Zalzalah

100) Al-'Aadiyaat

101) Al-Qaari'ah

102) At-Takaathur

103) Al-'Asr

104) Al-Humazah

105) Al-Fiil

106) Quraisy

107) Al-Maa'uun

108) Al-Kauthar

109) Al-Kaafiruun

110) An-Nasr

111) Al-Masad

112) Al-Ikhlaas

113) Al-Falaq

114) An-Naas


Blog Index

Menjadi Pelajar Siswazah
[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10]

Biologi Sel


Mikrobiologi

[1] [2] [3] [4] [6] [7] [8] [9] [10]


Imunologi

[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10]

Berfikir Untuk Berjaya
[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10]

Asam Garam Kehidupan


Mencari Jodoh

Kita hanya berusaha. Yang menentukannya hanyalah Allah


Artikel-Artikel Rujukan Dalam Menangani Asam Garam Kehidupan




Sukan dan Riadah


Kerohanian

Sains


Rencam




JALAN-JALAN CARI RESIPI

EDUCATIONAL LINKS & INFORMATION

Microbiology Resources
Microbiology Resources
Scientific Communication Resources
Immunology Resources
Personal Development
Al Quran On-line
Universiti-Universiti di Malaysia
Hit Counter by Digits
Mula April 2008





Terkenang

Kita terkenang pada sesuatu peristewa
Kerana peristewa itu penting dalam sejarah hidup
Manis atau pahitnya pahit peristewa bukan ukuran
Asalkan ia mencorakkan hidup masa depan kita
Kita terkenang pada sesuatu yang kita tidak dapat padanya
Mengira-ngira bangaimana sesuatu yang diimpikan luput dari genggaman
Kekadang berangan-angan bagaimana rasanya jika sesuatu yang luput itu dipunyai
Pejamkan mata, tergambar indahnya suasana dialam maya
Namun fikiran waras kita kerap melebihi angan-angan
Lalu kembali berpijak di alam nyata...syukur.
Kita terkenang pada sesuatu yang berlalu di masa lampau
Kerana tidak mungkin kita kembali pada masa dan tempat yang sama
Kerana yang dikenang itu sudah berubah dan kitapun berubah juga, kekadang tiada
Jadi, mengapakah kita masih mahu mengenang perkara yang lepas itu?
Mengapakah tidak terlintas di hati untuk mengenang masa-masa mendatang?
Hmmm.... bolehkah kita mengenang sesuatu yang belum berlaku?

Ogos 2008


Bahtera di lautan bergelora

Bahtera belayar di lautan bergelora
duapuluh lima nakhoda silih berganti
mengemudi bahtera di paksi yang satu
berzaman lamanya pada arahtuju yang lurus
persis pada titian siratal mustaqim

Walau dilambung gelombang setingi gunung
walau dipukul ribut taufan yang meranap segala
walau diserang berjuta naga dan jerung yang ganas
walau dirompak lanun yang membunuh setiap yang bernyawa
namun bahtera tetap pada paksinya itu

Ramai sudah pelayar yang kecundang
mereka yang terjatuh dek tipu daya pemujuk daif
mereka yang terjun memilih fatamorgana
tertipu dek gamitan bahtera-bahtera gah lagi perkasa
dilengkapi keselesaan dan makanan untuk berpesta menjamin keseronokan yang sementara
tanpa ketakutan dan keputusan bekalan
hanya belayar di lautan tanpa tujuan hakiki
besarnya kapal menjadi ukuran
tidak mungkin karam sampai bila-bila

Wahai penghuni bahtera ini
yang datangnya dagang perginya pun dagang
singgah sementara di alam buana yang fana
inilah wadah pelayaran yang hakiki
jangan terhina dengan daifnya bahtera ini
yakinkan diri pada lurus arahtujunya
melalui perjalanan dengan matlamat yang jelas
semoga tiba dipenghujung alam
dengan berbekalkan hati yang sejahtera
bertemu dengan yang Maha Pencipta

free counters

Mula 2 Februari 2009

Genap 3 tahun pada 2 Februari 2012
(bacaan counter = 14,913)


Senyuman Yang Indah

Senyuman yang indah
Mekar di kelopak bibir
Jelmaan hati yang ikhlas
Mencermin budi pekerti yang luhur
Sedekah yang sangat bererti
Bukan manisnya jadi ukuran
Keikhlasan satu tuntutan
Mesra sesama insan
Wacana hati yang sejahtera
Sinar tulus hati
Bukan untuk menggoda
Bukan dibuai nafsu rakus
Bukan sinis beracun
Suka duka dilindungi
Wajah muram dilakarkan seri
Nukilan rasa hati
Kelak...
Senyuman yang indah
Terukir di pagi hari

10 Disember 2001

Mencari Erti Hidup

Apa ertinya hidup bagi yang serba kekurangan?
Apa erti hidup jika tidak sempurna?
Apa erti hidup jika merempat?
Apa erti hidup jika sentiasa gagal?
Keluhan yang kekurangan
Siang dan malam mempersoal
Apa yang diharapkan pada esok!

Apa ertinya hidup bagi yang kaya raya?
Hidup ini adalah padang bersuka ria
Dialah manusia yang paling bahagia
Dunia di dihati menguasai gerak geri
Hidup ini segala-gala yang dicita
Siang dan malam memuji
Pandainya diri!
Pabila mati lenyaplah diri

Apakah tubuh yang hancur itu tandanya manusia itu mati?
Tidak!
Manusia tidak mati selama-lamanya
Hidup mati hanyalah tanda perpindahan alam
Hidup di dunia adalah padang ujian
Hidup di akhirat adalah padang penilaian
Siapa di antara manusia yang baik amalannya
Bagi yang memahami erti mati, dunia di tangan bukan di hati
Sentiasa bersyukur pada yang ada
Memahami rezki diberi mengikut kadarnya
Membelanjakan harta berpada-pada
Hanya menuntut keredaanNya

2005





Lagu Terbaik Universiti Tempatan




UNIMAS Gemilang




Unimas Gemilang





Terciptalah Suatu Sejarah
Wujudmu di Persada Negara
Di Bumi Kenyalang Bertuah
Kebanggaan Nusa dan Bangsa







Berinovasi dan Berwawasan
Berilmu Berpandangan Jauh
Inilah Hasrat dan Harapan
Kamilah Pendukung Warisan






Teguh Terunggul Namamu

UNIMASku yang Gemilang

Dengan Penuh Keikhlasan

Kami Wargamu di Sini

Berbangga....







Berbudaya,Bersifat Sezaman
Bersatu Hati Mencurah Bakti
Jasamu, Tiada Bandingan
Kau Disanjung dan Dihormati






Wajahmu Tak Kan Rami Lupakan
Sentiasa Terpahat di Ingatan
Menjadi Lipatan Sejarah
Segar Mekar Dalam Kenangan







Teguh Terunggul Namamu

UNIMASku yang Gemilang

Dengan Penuh Keikhlasan

Kami Wargamu di Sini

Berbangga.. ...




UNIMAS Gemilang .....








UKM - Varsiti Kita







UMS - Bertekad Gemilang





Monday, February 10, 2014
Mencari Jodoh XXII-9


"Duduk."

"Terima kasih."

"Tahun ni saya cadang kita buat bengkel prestasi dalam bulan Mei. Apa kamu fikir?"

"Kalau tak ada aktiviti lain pada masa tu saya fikir itu masa yang baik, kecualilah kalau Encik Burhan nak buat di tempat lain daripada di sekitar Putrajaya dan Kuala Lumpur. Tahun lepas kita buat hujung bulan Mei juga.”

"Kalau nak buat di tempat lain kita kena buat perancangan yang lebih rapi. Kos pun kena tengok juga."

Haslina tidak menyambung. Dia lebih gemar menimba cara berfikir bosnya tu daripada dia memberi cadangan.

"Beginilah. Saya minta Encik Halim panggil mesyuarat. Dia paling senior di sini. Saya lantik kamu jadi  setiausaha kerja."

"Terima kasih. Saya tunggu Encik Halim panggil mesyuarat."

Encik Burhan merubah kedudukan.  Senggang. Berfikir, jari melekap di tepi dagunya.

"Kalau tak ada apa-apa lagi, boleh saya pergi?"

"Tunggu sekejap."

Haslina menunggu. Hatinya sedikit terdetik. Apa gerangannya Encik Burhan nak tahan dia. Adakah Encik Burhan hendak menyatakan sesuatu yang peribadi? Tak mungkin. Dia mengintai PA dengan ekor mata.

"Saya sudah buat perkiraan tentang prestasi kerja di syarikat kita ni. Saya dapati prestasi kerja kamu meningkat dari tahun lalu. Kamu mengurangkan masa untuk menyiapkan sesuatu tugas sebanyak setengah hari.  Kelaian kita berpuas hati dengan kerja kita.  Saya jangkakan kelaian kita akan bertambah. Untuk menangani kerja yang lebih banyak ini kita kena naikkan prestasi keseluruhan syarikat. Sebab peningkatan yang kita capai setakat ini adalah sumbangan unit pasukan Cik Haslina, maka Cik Haslina saya perlukan untuk membentangkan satu kertas kerja tentang ‘kaedah pantas menyediakan laporan kewangan dan prestasi syarikat’." Ya. Sebagai seorang yang berwawasan  dia melihat jika ada bengkel mesti ada pengisiannya. Begitulah juga seharusnya seorang pengurus yang cemerlang bertindak, iaitu dapat mengenali kekuatan seseorang pekerja di bawahnya dan pandai menurunkan tugas kepada orang yang berkebolehan.

Haslina bergerak sedikit, pernyataan yang akan dikelurakannya mestilah tepat. "Terima kasih atas kepercayaan Encik Burhan pada saya. Walaupun ia aatu tugas yang berat, tetapi saya akan buat yang terbaik, insya Allah." Sebagai seorang eksekutif yang termuda, penghormatan seperti itu satu petanda yang kerjanya baik dan bosnya memberikan kepercayaan kepadanya. Alhamdulillah. 

"Alhamdullah.  Apabila dah siap selaid kita buat pembentangan. Masa tu content boleh diperbaiki dan ditokok tambah."

Haslina terus berfikir: Dalam kata lain dia dalam 'good book'  bos. Itu juga bermakna dia juga adalah orang kesayangan bos. Cumanya sebagai seorang peminat, amatlah baiknya jika sayang itu diterjemahkan kepada sesuatu yang membawa bahagia!

"Ok."  Nasib baik dia sempat menagkap kata-kata terakhir Encik Burhan tadi. Senggang. Encik Burhan pun tidak menyambung. "Ada apa-apa lagi Encik?" 

"Cukup dahulu. Saya tunggu selaid presentation kamu."

“Terima kasih. Saya pergi dulu.”  Haslina bangun. Sebelum berpaling untuk melangkah keluar bilik dia memandang sekilas pada bosnya.  Seperti biasa bosnya menggangguk. Tetapi dilihatnya pada sudut bibir Bosnya itu seakan-akan ada senyum yang tersembunyi. Mungkin bosnya itu sedang melakarkan isi hati di bibirnya. Mungkin hanya imaginasinya!

Posted at 03:52 pm by ismad
 

Friday, January 24, 2014
Mencari Jodoh XXII-6


Husna terkejut. Dia menggosok mata kemudian meneliti jarum jam penggara di meja tepi katil. Sambil itu tangannya mencapai telefon bimbit yang beralun. Pagi-pagi macam ini kalau panggilan dari kampung pasti mendebarkan dada. Selesai berbalas salam dia terus kepada sebab adiknya Zunairah menelefon dia pagi-pagi itu.

"Mama abah apa khabar?"

"Mama sihat, abah pun sihat. Dua-dua sihat walafiat.  Dia oranglah yang suruh Zu telefon akak ni"

"Kalau mama abah sihat, apa pula yang nak call akak pagi-pagi ni.  Berdebar tau jantung akak. Ingatkan ada apa-apa pada emak abah."

"Ala… akak ni pagi-pagi nak dah marah-marah. Tak jadilah nak bagitau akak."

"Merajuk pula dah Maksu ni. Kalau iapun tunggulah lepas pukul lapan nanti. Tak adalah macam ada kecemasan.  Hmm… apa mama nak cakap."

"Akak… kenapa akak bunyi macam bad mood aje hari ni?
"
"Tak ada apa. Akak macam biasa aje."

"Alaa…. Zu boleh rasalah akak. Akak mesti ada sesuatu yang akak tengah fikir.
"Senggang. Tiada respons dari Husna.

 
"Tapi kalau akak tak nak kongsi cerita sekarang, tak apa. Bila-bila akak nak kongsi, akak call lah Zu.”

"Adik, adik boleh datang Putrajaya tak. Akak nak adik tolong akak."

"Tolong apa kak?"

"Adik sampai nanti akak cerita."

"Bila akak nak suruh Zu datang?"

"Hujung minggu ni, boleh?"

"Tak boleh sebab nak bincang tentang orang  nak masuk merisik. Abah dengan mama yang suruh Zu tanya akak, sama ada akak dapat tak balik hujung minggu ni."

"Merisik? Merisik siapa?” Berdebar jantung Husna. Encik Burhan ke yang nak datang  merisik?  Untuk Siapa?"

"Encik Zubair nak risik Zu."

Che Husna mengeluh secara otomatis. Lagilah haru perasaannya. Bagaimana dia akan berhadapan dengan orang kampungnya, saudara  maranya dan rakan-rakannya? 

"Akak! Akak menegluh? Kenapa kak?"

"Entahlah adik. Akak rasa dah dekat-dekat nak putus asa nak dapatkan seorang suami."

"Kenapa akak cakap macam tu?" 

"Orang lain senang aje dapat jodoh. Muda-muda dah kawin. Macam adik, umur duapuluh tiga dah ada orang nak merisik. Akak ni dah tiga puluh empat tahun belum ada apa-apa lagi pun.  Apalah nasib akak ni…."

"Zubair tak capak apa-apa pun tentang ayah dia. Ingat tak masa dia datang rumah akak dulu. Dia ada kata ayah dia nak selesaikan hal nikah kawin anak dia dulu. Lepas tu baru dia sendiri nak kahwin. Jadi, akak tak usah risaulah. Zubair pun baru nak bincang tentang nak datang risik."

"Adik tak tau, masalah akak ni lebih kompleks dari itu"

"Kompleks macam mana tu akak?"

"Kalau adik datang Putrajaya akak kongsi cerita akak pada adik."

"Mau ke abah dan mama bagi adik pergi Putrajaya. Dia orang suruh akak balik, ni adik pula yang nak pergi Putrajaya. Akak sendirilah yang bagitau."

"Bagitau je yang adik balik dengan akak minggu depan. Boleh teman akak. Akakpun tak seoranok drive sorang-sorang."
 

Posted at 05:53 pm by ismad
 

Sunday, January 05, 2014
Mencari Jodoh XXII-5


Cik Haslina melangkah melepasi pintu masuk Hotel de Palma. Chik Husna menyambutnya dengan senyuman dan tangan yang terhulur.

"Assalamualaikum. Apa khabar?" Ucap Cik Husna penuh mesra.

"Alhamdulillah. Sihat. Saya doa Cik Husna pun sihat juga."

"Terima kasih."

Pipi sudah bersentuh berpelukan pun sudah. Bersentuhan mengikut sunah membawa perasaan aman dan kasih sayang sesama muslimah. Perasaan gementar dan berdebar sudah berkurangan.

"Mari kita masuk dalam." Cik Husna menghalakan ibu jarinya ke arah pintu cafe di sebelah lobi. Nama Rumbia Coffee House tertulis di pintu masuk.

Cik Haslina mengangguk. Dia menapak seiring dengan kawan baharunya itu.

"Tak susah cari tempat ni, kan?"

"GPS." Jawab Cik Haslina singkat. Dia ketawa kecil.

"Ya lah. Tulis alamat, tekan, ikut saja peta yang dia bagi. Insya Allah tak sesat."

"Meja untuk dua orang?" Tegur pelayan yang berdiri hampir dengan pintu masuk cafe itu.

"Dua." Sambut Cik Husna. Cik Haslina mengangguk.

Mereka memilih meja tepi. Ada sidikit privacy di situ. Masing-masing memahami, iaitu tak mahu perbincangan mereka didengar jelas oleh pelanggan lain.

Cik Haslina mengekori pelayan yang telah mengambil pesanan makanan untuk beberapa saat. Kemudian dia memandang ke hadapan menentang mata Cik Husna.

"Cik Husna. Terima kasih kerana memberi ruang pada saya nak luahkan sesuatu. Jika ianya mengganggu, saya minta maaf. Jika hasil perbincangan tidak menyebelahi saya, saya puas hati kerana saya sudah melakukan sesuatu. Allah ada berfirman dalam Al-Quran yang mafhumnya: Allah tidak mengabuah nasib sesuatu kaum melainkan dia sendiri yang mahu mengubahnya."

"Panggal saja saya "Kak Husna." Dia berhenti di situ, mata tidak lekang daripada wajah teman di hadapan.

"Kak Husna. Akak pernah tak suka pada sesorang lelaki?"

Senggang. Dia berfikir sejenak. Suka yang bagaimana? Suka yang tak ada jadi apa-apa banyak. Maklumlah, orang perempuan tak boleh sangat nak tunjuk 'sukanya' sewenang-wenang. Nanti naik seh pula lelaki itu. Tak pasal-pasal jadi bahan korban lelaki yang hanya ingin mengambil peluang. Agak berat untuk berkata begitu pada seseorang yang baru dikenal. Dia ganti dengan ayat-ayat yang lebih ringan:

"Kita sesama perempuan ni faham-faham sajalah. Apa yang Cik Haslina pernah alami dan rasai, begitulah juga akak ni." Setelah berfikir, akhirnya dia mengambil jalan yang paling umum bagi mengelak daripada terlanjur cakap.

"Panggil aje saya Haslina, Kak. Kalau nak panggil Has lagi baik."

Kemesraan terjalin dengan cepat. Namun lidah belum dapat nak sebut 'Has'. Cik Husna hanya mampu mengangguk.

"Beginilah Kak. Biar Has ceritakan dari awal lagi. Has harap Akak faham Has dan perasaan Has."

Cik Husna mengangguk dua kali diikuti oleh senyuman nipis.

"Has anak ketiga dari lima orang adik-beradik. Ayah dan emak Has orang ushawan. Abang dan kakak kerja dengan syarikat ayah dan emak. Has pula nak ambil pengalaman di tempat lain dahulu sebelum join dia orang tu. Tapi selepas bekerja dengan Cik Burhan ni Has rasa Has nak terus bekerja dengan dia."

Senggang. Cik Haslina memberi peluang jika Cik Husna ada sesuatu soalan atu pandangan. Ternyata tidak ada yang keluar dari mulutnya. Biar dia habis dulu...resmi orang yang bijak.

"Tadi Has ada tanya Akak, pernah tak akak suka seseorang? Akak pulangkan soalan tu balik pada Has."

Senggang

"Akah, Cik Burhan inilah lelaki pertama yang saya follow up perasaan yang terlintas dalam hati saya. Sebelum itu, Has tak pernah layan perasaan Has terhadap seorang lelaki. Kenapa?"

Senggang.

"Has  jawab sendirilah soalan tu." Senggang bagi memberi laluan pada kelakar yang dia sendiri ciptakan. Melihatkan Cik Husna mengulum senyum yang hampir pecah menjadi ketawa, dia menjamah tangan Cik Husna di atas meja.

"Kak Husna!"

Cik Husna mengagguk.

Cik Haslina memndang keliling. Dia menarik tangannya dari tangan Cik Husna, takut nanti ada pelanggan sebelah meja yang perasan.

Dalam setengah berikutnya mereka berdua berdialog hati ke hati. Cadangan, soalan, penjelasan dan pengharapan yang be ruling alik diajukan dan disambut mewarnakan perasaan masing-masing. Pertemuan berakir dengan perasaan yang bercampur baur. Memanglah, adat hidup di dunia, tiada kenaikan yang diperoleh tanpa melaui cabaran.

................


"Assalamualaikum."

"Waalaikum salam. Cik Zunairah apa khabar?"

"Alhamdulillah, baik. Encik Zpubair call saya tadi?

"Ya, saya ada call. Tapi masuk box aje."

"Ooooo maaflah, Saya bubuh silence, sebab ada kelas."

"Kelas? Kan dah habis. Kata konvo bulan Oktoberfest ni."

"Bukan kelas macam tu lah. Ini kelas jenis lain.

"Kelas apa pula?"

"Encik Zubair jangan gelak tau. "

"Ok. Dengan syarat tak lawak."

"Kelas memasak."

"Kah kah kah. Main-main ya?"

"Betul...."

"Hmm..... Beruntung suami Cik Zunairah nanti. Hari-hari boleh makan sedap... dan banyak!"

"Maaf. Salah rumusan. Ini kels masakan seimbang low calory."

"Lagi bagus. Boleh makan banyak, tapi tak ada risiko obese."

"Makan sikit dan low calory. Sabda Nabi berhenti makan sebelum kenyang. Perut kita ni hanya sepertiga sahaja ruangnya boleh diisi dengan makanan."

"Ok. Setuju." Senggang. Memang sesuai untuk dijadikan isteri, katanya dalam hati. "Datang kelas seorang aje ke?"

"Tak. Dengan body guard."

Cemas. Senggang. Nak bertanya nanti dia kata tak percaya kat dia.

"Temankan mama. Dia ada kat dalam dewan. Sekejap lagi dia keluar."

Senggang

"Oh ya, Encik Zubair nak telefon saya tadi, ada apa-apa ke?"

. Yalah. Seronok bercakap sampai lupa pula."

" Macam ni. Alhamdulillah, ayah saya dah setuju saya ambil Cik Zunairah jadi isteri saya. Kalau Cik setuju, dia cadang nak datang risik dalam sebulan lagi. Tentang haribulan sebenar ditentukan kemudian."

Senggang. Tiada respons dihujung talian.

"Hmmm...."

"Maaf. Mama saya ada sebelah. Hmm..... Ya. Tent an tu, nanti saya bincang dengan mama dan abah. Then I will come back to you. Ok?"

. "Ok. Terima kasih. Assalamualaikum."

"Waalaikum salam."

Satu langkah kehadapan. Amat gembira kedua-dua teruna dan dara. Jodoh perlu diusahakan. Yang memberinya Allah.

Posted at 11:55 am by ismad
 

Friday, December 20, 2013
Mencari Jodoh XXII-4


Sudah dua kali Encik Burhan cuba memulakan perbincangan dengan anaknya tetang hasil dari pertemuan dengan Cik Husna dan Cik Haslina. Jamuan makan tengahari yang mereka rancangkan itu sudah hampir dua minggu berlalu. Namun setiap kali di bertanya pada Zubair anaknya itu hanya memberi jawapan, "Zu nak minta tempoh beberapa hari lahi, boleh ayah?"

Encik Burhan hanya diam, dia tidak mahu anaknya membuat keputusan yang tergesa-gesa. Dia tetap bersabar walaupun pada kali kedua dia bertanya, Zubair juga meminta tempoh beberapa hari lagi. 

Suatu petang, sedang Zubair duduk di ruang tamu, Encik Burhan masuk dan duduk di sofa berdepan dengan anaknya. Dia menghidupkan television yang terus memaparkan saluran TV Al-Hijrah.

"Ayah! Ayah tak nak tanya Zu tentang hal kita dengan orang yang kita baru kenal tu?"  Tiba-tiba Zubair memecahkan kebuntuan. Hampir setengah jam program television berlalu sebelum dia dapat bertanya begitu. Bukan mudah nak bercakap tentang  suatu perkara yang berat. Tetapi membiarkan ayahnya menanti adalah lebih berat. Jika diteruskan, mungkin dia boleh tergolong sebagai anak yang tidak berakhlak.

Encik Burahan menoleh ke hadapan. Matanya fokus pada wajah zubair. Melihat air muka yang tulus pada wajah Zubair, dia memperlahankan suara television. Dia bersyukur, akhirnya anaknya itu mahu berbincang.

"Ayah! Zu minta maaf kerana sebelum ini mengelak berbincang dengan ayah tentang hal mencari jodoh kita ni. Zu juga meminta maaf kalau apa yang Zu nak cakap ni akan menyusahkan ayah."

Encik Burhan hanya mengangguk.

"Ayah! Hari Sabtu baru ni  Cik Husna jemput Zu pergi makan rumah dia. Ayah dan emak dia pun ada."

Encik Burhan terus memberi perhatian tanpa mengangggu. Dia mencapai pengawal jarak jauh dan mematikan television.

"Adik dia Zunairah yang datang sama makan tengahari tu pun ada juga."  Selepas beberapa saat berlalu, Zubair menyambung. "Ayah!  Mereka sekeluarga bagi restu untuk Cik Husna kawin dengan ayah."

"Alhamdulillah. Ayah bercadang nak bawa nenek Zubair ke sini minggu depan atau minggu satu lagi.  Kita jemputlah Cik Husna dan Cik Haslina datang. Kalau nenek Zubair setuju kita terus buat persiapan majlis bertunang."

"Ayah! Zu tak habis lagi cerita, ayah dah cerita pasal bertunang."

"Kalau dah sama-sama setuju, tak perlu nak tunggu-tunggu lagi."

"Masalahnya ayah, Zu nak Zunairah bukan Haslina. Hari Zu pergi rumah dia orang tu, Cik Husna terus terang minta Zu ambil Zunairah. Dua-dua ayah emak dia angguk sungguh-sungguh." Zubair tunjuk muka sadin, walaupun sangat-sangat terasa nak senyum. Maklumlah, sebelum itu dia tak pernah rasa yang dia itu 'laku' begitu rupa.

"Hmmm..."

"Itulah yang buat Zu susah hati ni. Dalam beberapa hari sebelum ni, Zu terfikir-fikir, macam mana nanti dia nak berdepan dengan ayah di pejabat bila dia dapat tahu tentang perkara ni?"

Encik Burhan bertukar cara duduk. Siku bertahan di atas rihat tangan sofa, jari-jari melekap di pipi. Berfikir dalulu sebelum menyuarakan pandangan

"Dalam hal ini, ayah tak boleh salahkan Zubair. Perasaan hati tak boleh dipaksa. Hal si Haslina ni ayah cuba selesaikan."

"Betul tu ayah. Baru dalam dua jam tadi, Cik Husna bagitau yang Cik Haslina telafon dia.  Cik Haslina kata kalau dia diberi pilihan dia lebih selesa dengan ayah berbanding dengan Zu."

Terbeliak mata Encik Burhan. "Zubair buat cerita ke atau benda yang sebenar? Mustahil orang muda baya Zubair nak kawin dengan orang tua umur limapuluh dua tahun."

"Betul ayah.  Zu tak buat-buat cerita. Berdosa Zu dengan ayah kalau Zu reka-reka benda yang tak ada.  Orang perempuan sekarang ni ayah, apa-apa pun dia orang boleh buat. Kalau ayah nak pastikan, bercakaplah sendiri dengan Cik Husna. Zu boleh hubungi dia sekarang."

"Nanti."  Senggang beberapa ketika. "Macam mana dengan Cik Husna? Apa tindakan dia?"

"Dia kata dia keliru. Dia nak bersemuka dengan cik Haslina."

Encik Burhan diam. Dia akui sekarang ini masalah bukan lagi pada anaknya Zubair, tetapi tersangkut di atas bahunya. Dia akan selesaikan perkara ini tanpa sesiapapun yang akan rasa kecil hati. Hanya pada Allah dia meletakkan harapan untuk mendapatkan keputusan yang terbaik.  Allah mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hambanya.

Zubair terasa lapang dadanya. Segala yang terbuku di dalam hatinya sudah diluahkan. "Ayah! Apabila ayah ada benda nak Zu tolong, ayah bagitaulah Zu, ya ayah."

Zubair bangun dan mencium tangan ayahnya. Encik Zubair juga bagun lalu berpelukalah mereka berdua dengan penuh perasaan kasih sayang dan saling menghormati satu sama lain sebagai anak dan ayah.


Posted at 11:17 pm by ismad
 

Wednesday, November 27, 2013
Taman halaman


Halaman cantik Hotel Mustika, Tuban, Indonesia.






Posted at 09:54 am by ismad
 

Tuesday, November 19, 2013
Hafizh Syahrin Menang Moto 2



Alhamdulillah. Hafizh Syahrin memenangi perlumbaan CEV Repsol Valencia Moto2 2013, Sepanyol. Kejohanan CEV Repsol dianggap sebagai kejohanan Dunia Motogp "pelapis".

Dalam perlumbaan terakhir kejohanan tersebut di Jerez, Sepanyol, beliau telah berjaya menduduki tempat kedua. Dengan itu beliau berjaya untuk  menduduki tempat ketiga bagi kejohanan keseluruhan. Tahniah.

Tahun hadapan, Insya Allah, beliau akan beraksi dalam kejohanan utama dunia dalam kategori Moto 2.

Kekuatan beliau ialah semangat berlumba untuk mendapat tempat pertama dengan teknik tunggangan yang sangat baik. Bagaimanapun, untuk menawan arena berlumbaan di Moto 2 itu, beliau mungkin perlu megemaskan teknik melepasi selekoh yang tajam. Pada pendapat saya, beliau akan lebih laju jika dapat membuat selekoh dengan lebih baik seperti yang dilakukan oleh Marc Marquez, iaitu johan dunia Motogp 2013

Tonton Video:

http://www.youtube.com/watch?v=t5qDUJfE0s8

Posted at 01:08 pm by ismad
Comment  

Sunday, November 10, 2013
Mencari Jodoh XXII-3a

Husna melipat kain-kain dan baju yang dibasuhnya pagi tadi. Tetapi hari ini dia ada kawan melipat baju bersama-sama.

"Kalau Zu tak balik lagi Sabtu depan ni, akak nak ajak Zu temankan akak pergi lunch".

"Kalau hari-hari pun boleh asalkan Kak Ana yang bayar."

"Lunch ni lain sikit. Sebab ada orang yang nak belanja."

"Kak Ana dating, ek?"

Husna meletakkan baju yang baru dia lipat ke atas susunan baju-baju yang telah dilipat. Dengan bibir merekah senyuman dia menentang mata adiknya. "Orang yang ajak."

"Tahniah. Mudah-mudahan." Turut senyum, gembira dengan kemajuan yang berlaku terhadap kakaknya.

"Insya Allah. Hmm.. Zu teman akak, ya. Sementara belum kerja ni duduklah dengan akak lama sikit."

"Untuk Akak, Zu buat apa saja. Asalkan Kak Ana bahagia." Senggang sebentar. "Dan, emak ayah tumpang bahagia. Ha ha.."

Tangan Husna sampai ke peha Zunairh. "Aduuuh...." Tempat kena cubit di gosok- gosok.

Husna meletakkan telunjuk jari di bibirnya. "Pelan-pelan nanti kakak kat sebelah tu bising."

"Kalau ya pun janganlah Angah buli adik bungsu ni."

"Sorrylah adik, Akak tak sengaja."

"Yalah tu.."

"Zu teman Kakak, ya."

"With a price."

"You may get more than what you ever expected. Insya Allah. Trust Me." Husna enyum lebar yang mengundang pertanyaan.

"Apa yang lebih istimewa daripada makan belanja orang di hotel lima bintang?"

"Pandai-pandai aje kata hotel lima bintang. Macam tau-tau aje."

"Kalau standard Akak ni, dating pertama, tak kurang daripada lima bintang."

"Lima bintang ke empat bintang ke, akak nak Zu teman akak."

"Hanya selepas akak bagitau apa bendanya yang melebihi jangkaan tu."

Nanti masa minum petang,akak bagitau, ok?"

"Ok..., Terima kasih...."



...........



Haslina bersandar pada kepala katil. Bantal ampuk memberi keselesaan. Kakinya dilunjurkan, lututnya sedikit berlipat. Tangan yang membentang sebuah novel direhatkan diatas lutut. Sekejap-sekejap dia menyelak helaian novel itu. Kadang-kadang lama dia berhenti pada sesuatu halaman.

"Ooi! Ina! Baca ke termenung.... Sampai tak perasan yang aku dah lima minit aku tercegat kat pintu bilik kau ni."

Haslina mengangkat muka dari halaman novel, sedikit terkejut dengan tegoran Syima.

"Kau nak apa?" Selamba dia bertanya. Harap-harap kawan yang mendiami bilik sebelah itu terlecong dari topik asal.

Tanpa menjawab soalan, Syima menapak masuk ke dalam bilik, terus duduk di birai katil. Matanya mengintai tajuk novel pada kulit luar. "Ewah, baca novel cinta rupanya. Patut la dua tiga hari ni khusuk gila baca."

"Kau nak apa?" Ulangnya, masih tidak memberikan perhatian kepada usikan Syima.

"Tiba-tiba baca novel Melayu.....! Dulu kata novel Melayu tak ada kelas. Apa dah jadi?"

Haslina menutup novel. Matanya menentang mata Syima. "Syima. Hunjung minggu lepas aku singgah kat kedai buku MPH, Tiba-tiba aku ternampak buku ni. Tiba- tiba pula terdetik dalam hati aku nak membaca. Itu aje."

"Itu aje?" Syima mendekat mukanya, hatinya merasai ada sesuatu yang diperlukan oleh rakan karibnya. "Lin! Kata orang kalau kita tiba-tiba suka pada sesuatu, ia ada kaitan dengan sesuatu yang kita sedang fikirkan."

"Jum makan. Kau masak apa pagi ni?" Haslina mahu menyimpan perkara peribadi yang baru mendatangi hidupnya. Dia juga masih tidak yakin dengan sesiapa untuk dia berkongsi sebuah rahsia yang kian hari kian terpupuk dihatinya.

"Tu lah yang aku nak bagitau kau tadi. Penat aku buat nasi lemak, kau tak keluar-keluar dari bilik."

"Pintu bilik aku buka kan? Kau panggil, Insya Allah aku datang. Dari malam tadi aku dah mimpi nasi lemak kau."

"Ia ke...? Yang aku perasan kau mimpi si dia."

Masing-masing bangun dan menapak ke dapur. Di dapur, penghuni ketiga rumah sewa yang mereka kongsi itu sedang mengaut nasi lemak ke dalam pinggan.

"Hmmm.... sedapnya bau. Mesti best punya nasi lemak. Beruntunglah lelaki yang dapat kau nanti."

"Mimpi yang indah lagi sedap, kan..., Lina!"

Emi Fazilah yang belum tau apa-apa, memandang kedua-dua teman yang masuk ke dapur bersilih ganti. "Mimpi yang indah? Siapa mimpi siapa?"

Syima manarik kerusi lalu duduk di meja makan. "Siapa lagi, kalau tak Cik Haslina yang comel ni."

Haslina yang duduk berhadapan buat tidak dengar. Dia sibuk mengisi nasi lemak ke dalam tiga pinggan, meletak setentang tiga kerusi. "Jom makan. Cepat kita pergi jogging."

"Berita paling panas hujung minggu. Jom cerita sebelum jonging."

Walaupun bertubitubi disoal, namun tiada apa keluar dari lubuk hati Haslina. Selesai sarapan pagi, Haslina mengunci diri di dalam bilik. Membaca novel mesti diteruskan sampai ke penghujung. Semakin jauh dibaca semakin dia dapati seperti membaca cerita tentang dirinya sendiri pula. Apakah kesudahannya?

Sedang asyik membaca, satu persoalan menusuk ke dalam mindanya; siapa yang akan menemaninya pergi makan tengahari hujung minggu hadapan? Syima? Emi? No no. Halnya kecil sahaja, tepati nanti, sekampung pula riuhnya. Hmmm Siapa, ya? Raihan kut? Tapi mahukah dia datang ke sini semata-mata nak temankan kakak dia pergi lunch? Dia mesti temankan kakak dia. Sebab, Encik Burhan dah pesan suruh datang dengan muhrim. Lagipun dia mesti beri sokongan pada kakak dia yang belum lagi nampak sesiapapun yang hendak masuk meminang. Aduhai, malunya! Nanti dia pula buat riuh pada mak ayah. Mesti dia kata kakak dia ni kolot.

Tapi fikir-fikir, bagus juga cadangan Encik Burhan tu. Di samping ajaran agama, tak perluah aku ajak Syima dan Emi. Bayangkan kalau masa lunch tu nanti dia orang yang jadi perhatian. Aku pula yang melopong. Syukur Alhamdulillah. Terima kasih Encik Burhan kerana buat cadangan macam tu.

Haslina tersenyum sendirian, Ada lucu yang menakutkan! Hmm... mesti pujuk Raihan sampai dia setuju.

Posted at 08:33 am by ismad
 

Saturday, November 02, 2013
Mencari Jodoh XXII-2



Encik Burhan menyiram pokok-pokok bunga di sekeliling rumah. Dia sangat menyukai pokok-pokok bunga. Berpuluh-pulah jenis bunga-bungaan ada dalam jagaannya. Ada yang ditanam di dalam pasu dan ada yang ditanam di tanah. Kadang-kadang dia membelek-belek daun dan batang-batang pokok itu. Jika ada yang sudah menguning atau rosak diserang musuh pokok, dicantasnya batang-batang dan daun-daun itu. Pada hari cuti, begitulah rutinnya selepas dia melakukan jogging di taman rekreasi yang berdekatan. Selesai, dia masuk ke dalam rumah dan terus dapur untuk mengambil sarapan pagi.

Seperti biasas Zubair sudah duduk di meja makan. Dia membaca sesuatu sementara ayahnya belum sama-sama bersarapan.

"Tu kopi herbal ayah. Zu buatkan dalam cawan yang besar sikit." Zubir menunjuk kepada cawan berisi air kopi herbal yang disukai ayahnya. Dia menyediakn kopi itu setiap kali ayahnya hendak mengambil sarapan.

"Ramai orang jogging hari ni, ayah?" Tanya Zubair setelah ayahnya duduk berhadapan.

"Macam biasa. Hujung minggu memang ramai orang." Encik Burhan mencapai sebungkus roti. "O.. Roti Gardenia whole wheat dah habis, ya?" Dia mengeluarkan dua keping roti putih dan menyapunya dengan jam tanpa tambahan gula.

"Ayah makan roti lebih laju dari Zu, cepatlah roti ayah habis."

"Apa kata mulai esok kita dua-dua makan roti whole meal saja."

"Tak sedaplah ayah."

"Kalau dibiasakan, lama-lama jadi sedaplah dia. Kata orang, alah bisa tegal biasa." Senggang. "Lagipun tak sedap sekarang, sihat dikemudian hari, insya Allah."

"Peribahasa baru tu, ayah!"

Senggang beberapa ketika. Kedua-dua sedang berfikir.

"Zubair! Macam mana dengan deal kita cari pasangan dulu tu? Dah ada ke orangnya?" Encik Burhan membuka cerita yang lebih serious selepas hal-hal umum telah dibincangkan.

"Belum. Tapi Zu ada cadangan untuk ayah." Tidak macam dulu-dulu, Kali ini Zubair bersedia dengan "penepis" soalan tentang kawin.

"Beri masa sebulan pun tak cukup nak cari calon isteri. Zubair, Zubair."

"Dengar dulu cadangan Zu tu, ayah. Lepas tu ayah nak kata apa-apa pada Zu katalah. Zu memang tak dapat cari lagi."

"Ha... apa dia?

"Zu dah dapat orang yang sesuai untuk ayah."

Encik Burhan terdiam, Dia meletakkan kedua tapak tangan di atas meja. Belakangnya direhatkan pada sandaran kerusi. Matanya fokus pada wajah anaknya. Memandangkan anaknya ada sesuatu yang baik, rasa kecewanya bertukar jadi rasa teruja.

"Hmmm,,,, Siapa?" Ringkas soalannya.

"Cik Husna. Bos Zu kat pejabat."

"Cik?"

"Nama saja Cik, tapi umur dah lebih kurang tiga puluh empat tahun." Zubair faham akan kemusykilan ayahnya. Sebab apabila disebut Cik, tentunya seorang gadis yang muda.

"Hendak ke dia orang berumur macam ayah ni?" Encik Burhan membanding umur Cik Husna dengan umur janda yang dia jangka sesuai untuk dijadikan isteri. Dia jangka itulah bahagiannya dalam "deal" dengan anaknya sebulan yang lalu.

"Zu dah risik-risik pandangan dia tentang ayah. Dia kata tak ada masalah kalau sama-sama suka. Lagipun ayah belum tua mana pun. Baru lima puluh dua tahun. Orang umur enam puluh tahun pun ada yang kawin dengan anak dara dua puluh lima tahun."

Encik Burhan menyambung proses makan pagi yang terhenti seketika tadi. Air kopi diteguk sambil fikiranya mengiakan cadangan anaknya. Tapi masalah yang lebih penting, masalah pasangan untuk Zubair masih tidak terjawab. Tiba-tiba dia teringat pada Cik Haslina.

"Kat pejabat ayah tu ada ekskutif yang masih single. Kalau nak tengok datanglah esok ke pejabat ayah."

"Zu mohon cuti. Lepas tu Zu beritahu ayah. Boleh ayah?"

"Cik Haslina ni rajin, kerjanya pun kemas. Jarang kalau dia tak on time menyiapkan tugas yang ayah bagi."

"Umur dia berpara?"

"Dah kerja empat tahun. Sebelum tu dia pernah buat latihan industri kat pejabat ayah. Ayah impress. Jadi. apabila Cik Huaslina ni dah grad ayah terus ambil dia kerja."

"Entah-entah dah ada orang punya, tak."

"Maksudnya?"
,BR> "Boy friendlah, ayah"

"Kalau hanya "ber-boyfriend-girlfriend" boleh lagi orang lain merisik atau masuk meminang, Kecuali kalau boyfriend dia tu dah buat temujanji nak merisik. Orang lain yang nak juga dengan perempuan tu kenalah tunggu sampai urusan dengan lelaki pertama tu selesai. Kalau pihak perempuan tolak barulah orang kedua tu boleh masuk."

Zubair mengagguk tetapi tidak berkata apa-apa. Di dalam hati dia merasa kagum betapa cantiknya Islam, sehingga perkara peraturan mencari jodoh pun diperincikan sebagitu rupa. Betapa Islam mementingkan hubungan harmoni sesama manusia.

"Ayah tak nak melangkah lebih jauh sebelum tahu Zubair suka dia ataupun tidak. Jadi, macam yang ayah cakap tadi, Zubair datang pejabat ayah. Lepas tengok nanti, kalau suka dia, kita jemputlah dia orang berdua tu makan tengahari kat mana-mana. Untuk lagi baik kita suruh dia orang ajak sekali seorang dua adik beradik yang diam dekat-dekat sini."

"Zu pun fikir macam tu juga. Zu serah semua ni pada ayah. Apa-apa yang ayah cadangkan, Zu setuju."

"Alhamdulillah." Encik Burhan bangun bersama cawan dan piringnya ke singki.

"Ayah. ayah tinggal aje kat singki tu. Nanti Zu basuh,"

"Masa emak Zubair masih hidup, ayah pun basuh sendiri juga."

Zubair tidak menyambung kata-kata ayahnya. Dia tahu ayahnya tetap mengingati isternya itu walaupun sepuluh tahun telah berlalu. Tambah lagi, baru minggu lepas mereka mengadakan majlis bacaan Surah Yaasin dan Tahlil untuk dihadiahkan kepada arwah.

Sementara ayahnya mencuci piring dan cawan, dia mengelap meja. Kemudian dia pergi ke singki untuk membasuh piring dan cawan yang dia guna tadi.

"Terima kasih ayah," katanya kepada Encik Burhan yang baru hendak menapak meninggalkan dapur.

"Sama-sama." Jawab Encik Burhan.

"Ayah! Lepas solat asar nanti Zu nak ziarah kubur emak. Ayah nak ikut?"

"Insya Allah."

Posted at 01:06 am by ismad
 

Tuesday, October 22, 2013
Mencari Jodoh XXII



Dalam post ini kita bentangkan satu kisah mencari jodoh. Kisah ini rekaan semata-mata. Jika pernah berlaku bila-bila dan di mana-mana, itu hanyalah secara kebetulan sahaja. Kalau belum lagi ada terjadi, janganlah dikiut macam cerita ini.

Zubair melangkah cepat. Pada hari kerja, masa untuk makan tengah hari tidaklah panjang. Kalau lambat sampai nanti tak cukup pula masa untuk berbincang. Macam penting juga benda yang hendak dibincang tu. Sebab, bila disuruh cakap dalam telefon, tak mahu pula ayahnya cakap.

"Nak cakap benda ni, kalau tak 'face-to-face' tak jadi." Kaka-kata Encik Burhan pagi tadi membuat dia tertanya-tanya. Penting sangat ke benda yang hendak dibincang tu, sampai kena berdepan baru boleh cakap? Perasaan Zubair bercampur-campur; sekejap rasa dia sangat-sangat nak tahu, sekejap lagi pula, dia rasa risau. Mana tahu kalau-kalau ada yang tak baik telah berlaku. Sesekali timbul pula rasa hairan sebab sebelum ni tak pernah pun dia buat suspens macam ni.

"Tak ada apa yang penting sebenarnya. Cuma saya nak minta kebenaran keluar awal makan tengah hari nanti, pukul dua belas setengah." Berat juga dia hendak membuka mulut macam itu. Tetapi memikirkan pentingnya nak berjumpa dengan ayahnya, dia lakukan juga. Cik Husna mengawasi wajah Zubair seperti ingin membaca fikiran pegawai bawahannya itu. "Baiklah," katanya antara senyum dan tak senyum. "Sebelum meninggalkan pejabat, rekodkan masa keluar dan masa balik dalam buku rekod keluar masuk."

"Baik Cik. Terima kasih, Cik." Zubair senyum, Cik Husna mengangguk. Zubair bangun dan berpaling menuju pintu pejabat Cik Husna. Cik Husna mengiringinya dengan pandangan mata.

Mudah. Tidak banyak soal. Cik Husna tidak ada masalah dengan kerja Zubair. Hasil kerjanya baik. Lagi pula kalau dia keluar atau balik lambat ke pejabat dia akan menggantikan masa itu dengan balik lewat hari itu atau datang lebih awal hari esoknya.

Orang pejabat pula sibuk gosip kata dia ni kesayangan bos. Dalilnya? Bila ada sesuatu yang Cik Husna nak sampaikan dan tekankan tentang disiplin dan kegigihan kerja, dia selalu buat Zubair sebagai contoh.

Zubair pun suka dengan bosnya. Bagaimana orang sebaik dia ini tidak ada seekor kumbang yang sudi menyunting? Selalu Zubair berkata begitu dalam hatinya. Terkadang-kadang terfikr pula dia, "Boleh tak Cik Husna ni kalau aku......". Hmm... Tak kan bolehnya!! Setiap kali idea itu datang, setiap kali pula dia cantas begitu sahaja. Sepantas idea itu datang, sepantas itu pula dia mencurigai keboleh capaiannya.

Dalam pada otaknya sibuk mengulang tayang peristiwa-peristiwa pagi tadi dan hari-hari sebelunya, Kaki Zubair sudah menapak di pintu masuk restoran yang dituju. Encik Burhan sudah sedia menantinya. Sesampai di meja Encik Burhan duduk, Zubair mengucapkan salam dan mencium tangan ayahnya. Dia menark kursi dan duduk di sebelah ayahnya.

"Ayah! Ada apa ayah panggil sampai tak boleh nak cakap dalam telefon ni?" Terus sahaja Zubair kepada pokok pangkal kenapa dia harus minta kebenaran keluar awal dari pejabat tengah hari ini.

"Order makan dulu, baru kita sembang." Encik Burhan menghulurkan menu sambil tersenyum. Dia nampak ceria, 'jovial' aje.

Zubair membuka menu dan menutupnya kembali dalam masa tak lebih dalam seminit. "Zu ambil makanan kat buffet ajelah. Kalau oder nanti lambat pula balik pejabat." Zubair bangun, kemudian menapak ke tempat hidangan buffet. Tidak sampai lima minit dia kembali ke meja ayahnya. Tetapi dalam lima minit itu dia dapat merumuskan bahawa perbincangan nanti tidaklah tentang sesuatu yang buruk. Kalau ayah 'jovial' dan senyum, takkanlah ada malapetaka yang telah menimpa diri ayah, fikirnya.

"Cepatnya pilih makanan." Encik Burhan memulakan bicara setelah Zubair duduk. "Sibuk sangat ke kat pejabat tu?"

"Biasalah ayah..... Kita ni jadi sibuk kalau kita sentiasa semak dan update fail-fail yang kita ditugaskan jaga. Orang yang tak sibuk tu sebab dia tak ada minat nak buat yang terbaik."

"Kan bagus kalau Zu kerja dengan syarikat ayah. Tak perlulah ayah marah-marah kat orang kat pejabat ayah tu. Kalau tak di suruh tak buat. Kalau buatpun tak bersungguh." Keluh Encik Burhan.

"Insya Allah. Ayah beri Zu masa. Macam Zu selalu kata kat ayah, Zu nak timba pengalaman sebagai pegawai tadbir dulu di tempat lain. Pengalam tu ni nanti insya Allah membantu Zu dalam mengurus syarikat."

Encik Burhan menyisip air suam. Matanya mengawasi wajah anaknya yang sedang menyudu nasi. Dia mamasang strategi supaya anaknya yang membuka cerita. Seperti dia nak tahu apa kesudahannya jika orang lain yang membuka cerita dahulu.

"Benda ni ke yang ayah nak bincang?"

"Kalau fasal benda ni, balik rumah petang karang pun kia boleh bincang."

Zubair fokus mata pada wajah Encik Burhan. Sudu dan garpu dibiar rehat. "Kalau bukan fasal kerja, fasal apa pula, ayah?"

"Fasal kau. Diri Kau."

"Apa pulak fasal Zu?"

"Minggu depan hari lahir Zu, bukan? Berapa dah umur tu?"

"Dua puluh lapan. Hmmm..... ayah nak sponsor cuti jalan-jalan pergi Eropah ke?"

"Boleh. Tapi dengan satu syarat."

"Apa syaratnya?" Reaksi spontan. Teruja dengan ganjaran.

"Zu kawin, ayah sponsor. That's a deal. Alright?"

"Ayah...."

"Dua ... puluh ... lapan! Ingat Zu muda sangat lagi ke? Ayah dulu umur dua puluh tiga dah kawin. Dua pulah empat dah ada anak."

"Hsssy. Ayah janganlah cakap kuat sangat. Ni restoran ayah, bukan dapur kita."

"Penting. Sebab tu ayah terbecakap kuat." Senyum dalam serious. Ini keistemewaan Encik Burhan. Zubair faham benar dengan senyum ayahnya itu. Lembut tetapi tegas. Perkara yang dia sebut itu mesti diselesaikan dalam masa yang terdekat.

"Okey. Ayah dah buat 'deal' dengan Zu. Sekarang Zu nak buat 'deal' dengan ayah, boleh?" Tidak ada pilihan. Tetapi bijak ayah, bijak juga anak. Alhamdulillah. Zubair senyum.

"Boleh!!" Tegas. Sedia menerima sesuatu yang adil.

"Dua minggu lagi, hari ulang tahun emak pulang ke Rahmatullah. Al-Fatihah!" Masing-masing membaca Al-Fatihah untuk dihadiahkan pada arwah yang disayangi dan diingati selagi nyawa berada di dalm jasad.

"Ayah, emak dah pergi lima belas tahun yang lalu. Tapi ayah terus hidup membujang. Zu kesian pada ayah. Hidup ayah tak terurus. Ayah sejukkan hati ayah dengan membangun syarikat ayah. Tapi ayah bekerja macam itu untuk siapa?

Suasana antara mereka berdua jadi senyap sebentar. Masing-masing mahu menghadam butir-butir keras yang baru dilontarkan. Barulah kedengaran pada mereka suara-suara orang lain di dalam restoran. Tempat itu rupanya sudah penuh sesak dengan pelanggan.

"Ayah, Zu fikir ayah patut kawin lain. Kalau Zu kawin, ayah akan tinggal seorang. Jadi zu nak buat deal, kalau zu kawin ayah mesti kawin juga."

Mereka berdua terdiam. Sedih. Penderitaan seorang yang di sayangi dengan barah ovari pasti menggamit memori yang menyayat hati. Masing-masing hilang selera makan. Namun makanan tidak dibiarkan terbuang. Nasi dipinggan tetap disudu, menyuapnya, walaupun perlahan. Rezeki jangan dibuang. Setiap makanan yang ditinggalkan busuk akan disoal di akhirat kelak.

"Ustaz kata, kalau buang rezeki, takut-takut nanti rezki kita jadi susah nak datang." Perkataan begitu selalu didengar apabila emaknya memujuk dia makan semasa dia kecil-kecil dahulu. Nasihat yang baik akan kekal dalam ingatan seumur hidup. Terutama jika yang memberi nasihat itu emak. Nanti, apabila dia dapat anak, dia akan didik isterinya supaya sentiasa mngeluarkan kata-kata nasihat yang baik, yang menjadi pedoman sepanjang hayat anak-anaknya nanti.

"It's a deal." Kata putus dipersetujui sebelum berpisah.

Bersambung ...(Doakan saya agar berjaya menghabiskan kisah ini).

Posted at 11:33 pm by ismad
Comment  

Thursday, October 17, 2013
Mencari Ilham

Apakah yang dimaksudkan dengan "Mencari ilham"? Sebelum itu kita dapatkan dahulu definisi ilham. Kamus Dewan Bahasa dan Pustaka memberikan definisi berikut:

1. petunjuk daripada Tuhan (terbit dalam hati): Contoh: ibu Nabi Musa mendapat ilham daripada Tuhan supaya memasukkan Musa ke dalam peti dan menghanyutkannya di Sungai Nil

2. sesuatu yg menggerakkan hati atau menimbulkan daya cipta dan sebagainya untuk menghasilkan atau mencapai sesuatu. Daripada definisi-definisi tersebut di atas, kita dapat simpulkan beberapa perkara tentang ilham, iaitu:

    i. Ilham itu datangnya dari Allah.

    ii. Ianya adalah sesuatu yang baik. Kerana sesuatu yang datang dari Allah semestinya baik.

    iii. Ianya adalh benar. Sesuatu yang datang dari Allah adalh benar.

   iv. Ilham adalah petunjuk untuk menjawab sesuatu pencarian makna atau penyelesaian masalah. Penyelesaian masalah mungkin berupa benda baru (satu reka cipta) atau menggunakan kaedah yang sudah ada.

  Sebaliknya, jika sesuatu yang dinginkan oleh seseorang itu suatu perkara yang jahat atau buruk, maka yang datang ke dalam fikiran atau ke dalam hati itu ialah bisikan syaitan. Kerana syaitan diizinkan oleh Allah untuk berupaya membisikkan idea-idea terus ke dalam hati manusia. Jika Nasu seseorang itu adalah nafsu amarah, maka mudahlah bisikan syaitan itu menusuk ke dalam hati-hati manusia.

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh dari Syaitan-syaitan manusia dan jin, setengahnya membisikkan kepada setengahnya yang lain kata-kata dusta yang indah-indah susunannya untuk memperdaya pendengarnya. Dan jika Tuhanmu menghendaki, tentulah mereka tidak melakukannya. Oleh itu, biarkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan (dari perbuatan yang kufur dan dusta) itu. (Al-An'aam 6:112)

Oleh itu, memcari ilham adalah suatu proses berfikir untuk mendapat petunjuk dari Allah Subhanahu Wataala bagi mencari definisi tentang sesuatu atau mencari idea baru bagi mereka cipta atau menyelesaikan masalah.

Bagaimana hendak mengelakkan masuknya bisikan syaitan semasa mencari ilham?Jawapan yang terbaik boleh diperolehi dengan bertanya kepada ustaz-ustaz dan pada ulama'.

Berikut adalah sebagai panduan sahaja. Sebelum mulakan proses mencari ilham:

   1. Bersihkan hati dan berniat bahawa apa yang dicari ini hanyalah untuk mendapatkan keredaan Allah SWT. (ikhlas)

   2. Beristighfar

   3. Baca Surah Al-Fatihah, ayat kursi, empat surah Kafiruun, Al-Ikhlas, Al-Falaq. An-Naas

   4. Doa pelindung diri

    5. zikir-zikir lain

   6. Doa-doa mintah tambah ilmu. Contoh: Allahumma zidni 'ailman wa'alhikni bissalihin.

Tempat yang sesuai ialah dalam majid, surau atau dalam bilik rumah sendiri. Masanya pula ialah selepas tengah malam dalam cahaya lampu yang malap. Sebaik-baiknya ia dilakukan selepas solat tahajjud dan solat witir. Insya Allah anda berjaya dengan pencarian anda

Wallahu 'aalam.

  

Posted at 04:36 pm by ismad
 

Next Page